Pada tanggal 5 September 1995, ESPN SportsZone menyiarkan siaran radio langsung dari pertandingan bisbol antara Seattle Mariners dan New York Yankees kepada ribuan pelanggannya di seluruh dunia menggunakan teknologi canggih yang dikembangkan oleh perusahaan startup berbasis di Seattle bernama Progressive Networks. Itu adalah acara streaming langsung pertama di dunia. Beberapa tahun kemudian perusahaan akan mengubah namanya menjadi RealNetworks dan tak lama kemudian akan menemukan dirinya terlibat dalam perang teknologi dan hukum yang pahit dengan Microsoft untuk mendominasi pasar teknologi baru – media streaming. Meskipun prospek streaming media melalui internet selalu membuat senang para kutu buku dan CEO teknologi, tahun-tahun streaming media terutama dinodai oleh masalah pragmatis seperti bagaimana berhasil streaming video yang dapat ditonton melalui saluran modem 56k. Microsoft muncul dari perang dengan RealNetworks sebagai pemenang (berkat teknologi Windows Media-nya), tetapi segera mendapati dirinya tidak dapat memanfaatkan kemenangan. Sementara perusahaan AS yang berbasis di Redmond membuang keuntungannya, Macromedia (yang kemudian diakuisisi oleh Adobe Systems) perlahan tapi pasti mengikis pangsa pasar Windows Media pada pertengahan 2000-an demi Flash Player yang semakin populer. Flash mengguncang industri media streaming dengan mengawinkan interaktivitas, Web 2.0, dan media streaming untuk pertama kalinya. Era baru dalam media streaming telah tiba, tetapi masalah lama masih tetap ada – bandwidth, skalabilitas dan jangkauan.

Pada pertengahan 2000-an sebagian besar lalu lintas Internet berbasis HTTP dan jaringan pengiriman konten (CDN) semakin banyak digunakan untuk memastikan pengiriman konten populer ke khalayak luas. Streaming media, dengan campur aduk protokol miliknya – semua sebagian besar didasarkan pada UDP yang jauh kurang populer – tiba-tiba menemukan dirinya berjuang untuk memenuhi permintaan. Pada tahun 2007 sebuah perusahaan bernama Move Networks memperkenalkan teknologi dan layanan yang sekali lagi akan mengubah industri: streaming adaptif berbasis HTTP.

Alih-alih mengandalkan protokol streaming yang dipatenkan dan meninggalkan pengguna di bawah kemurahan dewa bandwidth internet, Move Networks menggunakan protokol HTTP yang dominan untuk mengirimkan media dalam potongan file kecil sambil memanfaatkan aplikasi pemutar untuk memantau kecepatan unduhan dan meminta potongan dengan berbagai kualitas (ukuran). ) sebagai respons terhadap perubahan kondisi jaringan. Teknologi ini memiliki dampak besar karena memungkinkan media streaming didistribusikan secara luas dan luas menggunakan CDN (lebih dari HTTP standar) dan disimpan dalam cache untuk efisiensi, sementara pada saat yang sama menghilangkan masalah buffering dan konektivitas yang mengganggu bagi pelanggan. Solusi streaming adaptif berbasis HTTP lain segera menyusul: Microsoft meluncurkan teknologi Smooth Streaming-nya pada 2008, tahun yang sama Netflix mengembangkan teknologinya sendiri untuk memberi daya pada layanan streaming Watch Watch secara instan. Apple mengikutinya pada tahun 2009 dengan HTTP Live Streaming (HLS) yang dirancang untuk pengiriman ke perangkat iOS, dan Adobe bergabung dengan pihak tersebut pada 2010 dengan HTTP Dynamic Streaming (HDS). Streaming adaptif berbasis HTTP dengan cepat menjadi senjata pilihan untuk acara streaming langsung profil tinggi (Olimpiade Vancouver dan London, Wimbledon, Roland Garros, lompatan Stratos Felix Baumgartner, dll.) Dan layanan sesuai permintaan premium (Netflix, LoveFilm, Amazon Instant Video, dll.). Itu adalah masa remaja untuk streaming film – penuh dengan potensi, tetapi juga membingungkan dan agak canggung.

Sudah terbukti sejak awal bahwa bentrokan lain dari teknologi streaming berpemilik akan melakukan lebih banyak kerusakan daripada kebaikan bagi industri yang berada di ambang kematangan menjadi arus utama, sehingga pada tahun 2009 upaya dimulai pada 3GPP untuk menetapkan standar industri untuk streaming adaptif. Pekerjaan standardisasi 3GPP awal bergeser ke kelompok kerja ISO / IEC MPEG pada tahun 2010, di mana ia bergerak cepat dari proposal ke konsep status ke ratifikasi dalam waktu kurang dari dua tahun. Lebih dari 50 perusahaan terlibat – termasuk Microsoft, Netflix, dan Apple – dan upaya tersebut dikoordinasikan dengan organisasi industri lainnya seperti 3GPP, DECE, OIPF dan W3C. Pada April 2012 standar baru lahir – Dynamic Adaptive Streaming melalui HTTP, bahasa sehari-hari dikenal sebagai MPEG-DASH.

Banyak perusahaan dengan cepat mengumumkan dukungan MPEG-DASH dalam produk mereka pada awal 2011, tetapi karena sering terjadi dengan standar, proses adopsi tidak segera dimulai pada ratifikasi. MPEG-DASH dalam spesifikasi aslinya mencoba menjadi segalanya bagi semua orang dan akibatnya menderita ambiguitas berlebihan (sebuah cerita yang pasti akrab bagi siapa pun yang mengenal Video HTML5). Sebagian besar perusahaan yang terlibat dalam MPEG-DASH dengan cepat membentuk Forum Industri DASH dengan tujuan mempromosikan adopsi DASH dan membangun serangkaian kendala interoperabilitas yang terdefinisi dengan baik. Awal tahun ini DASH-IF menerbitkan draft (versi 0.9) dari Panduan Implementasi DASH264 dan membukanya untuk ditinjau oleh masyarakat (umpan balik akan jatuh tempo pada 15 Maret 15 2013). Seperti namanya, pedoman DASH264 memberikan persyaratan interoperabilitas yang penting seperti dukungan untuk codec video H.264 yang telah menjadi standar industri untuk bagian yang lebih baik dalam dekade terakhir. DASH264 menetapkan persyaratan interoperabilitas penting lainnya seperti dukungan untuk codec audio HE-AAC v2, format file media berbasis ISO, format subtitle SMPTE-TT, dan Enkripsi Umum MPEG untuk perlindungan konten (DRM). Elemen Common Encryption sangat menarik karena memungkinkan teknologi DRM yang bersaing seperti Microsoft PlayReady, Adobe Access dan Widevine untuk digunakan secara inklusif tanpa mengunci pelanggan ke toko digital tertentu. DASH264 memberikan detail yang sangat dibutuhkan oleh industri untuk mengadopsi MPEG-DASH dan diharapkan mendapatkan traksi yang signifikan selama satu atau dua tahun ke depan.

Selain interoperabilitas, rintangan utama lain yang dihadapi media streaming dan pengiriman over-the-top (OTT) adalah kesenjangan kualitas. Hanya dalam beberapa tahun saja, teknologi media streaming telah beralih dari video definisi kurang standar ke video HD 720p yang agak padat, tetapi kualitas bahkan layanan OTT video-on-demand terbaik masih kurang dari siaran televisi dan Blu-ray kualitas audio-video. Sementara sebagian besar video HD dikirim melalui satelit (DVB-S2), misalnya, adalah video 1080i H.264-dikompresi pada 17-37 Mbps, sebagian besar video streaming HD hanya 720p dikodekan pada 3-4 Mbps. Televisi siaran selalu dikirim pada 50Hz di Eropa, sedangkan streaming video hampir selalu disampaikan pada setengah frame rate – 25Hz di Eropa, 30Hz di Amerika Utara. Akhirnya, siaran audio biasanya dicampur dan dikirim dalam 5,1 surround hari ini, sedangkan streaming audio sebagian besar masih urusan stereo (atau bahkan mono kadang-kadang).

Itu adalah kesenjangan kualitas yang signifikan yang perlu diatasi sebelum OTT benar-benar dapat menantang pengiriman media tradisional, tetapi untungnya ada harapan di cakrawala. Karena kualitas media digital terutama tergantung pada bandwidth, ada dua cara tertentu untuk meningkatkan kualitas: dengan meningkatkan bandwidth atau dengan meningkatkan efisiensi kompresi pada laju bit yang ada. Yang pertama hanya dapat mempercepat secepat bandwidth Internet umum, tetapi yang kedua dapat ditingkatkan dengan teknologi codec baru. Teknologi codec semacam itu adalah H.265 – evolusi terbaru dari kolaborasi bersama yang sangat sukses antara ISO / IEC MPEG dan ITU yang membawa kami H.264 satu dekade lalu. Awal tahun ini ITU mengumumkan ratifikasi H.265 yang menjanjikan peningkatan efisiensi kompresi (atau pengurangan bandwidth) 40-45% dibandingkan dengan teknologi H.264 yang ada. Peningkatan seperti itu dapat secara efektif membantu penyedia film online memberikan video 1080p (Full HD) pada 3-4 Mbps yang sama yang saat ini digunakan untuk pengiriman video 720p, atau meningkatkan kecepatan bingkai hingga 50 / 60Hz tanpa memerlukan peningkatan bandwidth yang proporsional. Bahkan, banyak yang memuji berita H.265 sebagai awal dari era video 4K di mana kualitas streaming video akhirnya mungkin melebihi standar siaran yang bergerak lambat.

Tentu tidak ada salahnya bermimpi besar.